Tips dan Saran Memilih Jurusan Kuliah dari Mahasiswa-Mahasiswa Salah Jurusan

salah jurusan kuliah

Gue yakin sebelumnya kalian para kelas 12 pasti pernah baca-baca beberapa tips atau dapet wejangan dari entah siapa pun itu tentang tips memilih jurusan. Memilih jurusan kuliah bukan masalah sepele, karena di bidang yang lo pilih itu lo bakal menghabiskan waktu minimal 3-4 tahun hidupmu atau bisa jadi malah seumur hidup lo. Nah artikel kali ini gue akan merangkum tips dan saran langsung dari mahasiswa-mahasiswa yang mengaku salah jurusan. Nah gue harap dari tips, saran dan pengalaman mahasiswa yang salah jurusan, kalian semua, para siswa kelas 12 yang akan melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi, bisa mengambil hikmah agar bisa memilih jurusan kuliah dengan lebih baik lagi, atau simplenya, agar ga salah jurusan. salah jurusan kuliah

Survei salah jurusan

Beberapa bulan yang lalu gue ngadain survei yang khusus ditujukan kepada anak-anak yang salah jurusan kuliah. Total responden yang masuk selama kurang dari seminggu hampir mencapai 190an responden. Dari survei tersebut ada beberapa data menarik seputar mahasiswa yang salah jurusan, diantaranya:

Kecocokan jurusan

apakah-salah-jurusanDari 187 responden gue minta memberikan pendapat mereka tentang kecocokan mereka dengan jurusan sedang dijalani. Angka 1 menunjukkan kalo jurusan yang dijalani ga cocok banget atau salah jurusan, sedangkan angka 5 menunjukkan kalo jurusan yang mereka jalani sekarang cocok. Hasilnya bisa lo lihat di grafik disamping, 24 anak merasa ga cocok banget dan ada 5 anak yang mengaku cocok. Nah di pembahasan selanjutnya, data 5 anak yang mengaku cocok ini akan dibuang karena di sini kita bakal bahas yang salah jurusan aja.

Jalur diterima

jalur masuk kuliahHampir separuh anak yang salah jurusan berasal dari jalur seleksi mandiri. Jalur seleksi mandiri merupakan jalur penerimaan di luar SNMPTN atau SBMPTN, yang dikelola sendiri oleh perguruan tingginya. Jalur mandiri untuk PTN dilaksanakan setelah SNMPTN dan SBMPTN. Sedangkan jalur mandiri untuk PTS (swasta) beberapa udah dibuka mulai bulan November-Desember. Kenapa mayoritas anak salah jurusan berasal dari jalur mandiri? Mereka anak-anak yang gagal di SNMPTN dan SBMPTN, mungkin menurunkan standarnya karena merasa harapan satu-satunya masuk PTN melalui jalur mandiri tersebut, selain mungkin ada tekanan dari ortu dan lingkungan untuk segera diterima kuliah

Penyebab salah jurusan

penyebab-salah-jurusan Mayoritas anak yang salah jurusan (39%) ga nyangka tentang jurusan yang mereka ambil, artinya mereka ga bener-bener paham apa yang dipelajari ketika memilih jurusan dulu. Kemudian selanjutnya banyak anak yang takut ga kuliah (17%) sehingga memutuskan untuk memilih jurusan dengan tingkat persaingannya rendah. Lebih lanjut tentang penyebab salah jurusan akan gue kupas satu per satu di bawah.

Penyebab mahasiswa salah jurusan

1. Kurangnya pemahaman terhadap jurusan yang akan diambil

“FKG bener2 bukan pilihan yg tepat buat dijadikan pilihan kedua setelah FK karena pelajarannya beda banget, terutama skills lab nya, jadi emang kalo minatnya di FK, fight aja, perjuangin sampai dapet, atau buru2 pindah, atau kalo ga gitu mending swasta, karena di FKG selain materinya beda juga uang yg dikeluarkan ga sedikit, jadi kalo emang passionnya ga disitu mending gausah dipilih.” – FKG Unair

Banyak anak yang, entah males atau ga kepikiran, enggan mencari tau seluk beluk jurusan yang hendak dia pilih. Milih jurusan itu butuh proses yang panjang, apalagi bila lo masih belum tau nih minatnya apa, pengen jadi apa kelak dan tujuan hidup lo kemana. Milih jurusan merupakan ongoing process, artinya ga bisa dipikir dan diputuskan dalam 1-2 malem saja. Lo butuh waktu yang lama buat searching internet, konsultasi dengan mahasiswa yang udah mengambil jurusan tersebut, konsultasi dengan orang tua, nyari perguruan tinggi yang menyediakan jurusan yang lo incer, yang mana proses-proses itu butuh waktu berbulan-bulan. 424079_320001048047358_163735700340561_805303_452954303_n Inget waktu pendaftaran SNMPTN bakal dimulai sekitar Februari, jadi harusnya sih lo udah proaktif nyari info jurusan mulai dari sekarang.

Pilih jurusan yang sesuai sama passion lu! karena passion bener-bener penting dan sangat menentukan. hubungannya passion sama milih jurusan apasih? kalo udah tau passion,kita udah asik aja milih jurusan yg sesuai. Jangan sampai lu nyesel karena udah memilih jurusan yang bukan minat lu, jangan sampai di semester 1 aja udh ngerasa ogah”an kuliah, percaya deh. Kalo misalnya lu udah ngerasa -gue salah jurusan nih- lu gak akan semangat ngapa”in di kampus, bawaanya enek pengen pulang. Nah,buat lu yang mungkin masih bingung passion lu apa, gpp,bukan gak mungkin ya kalau kita belom nemu passion kita tuh apasih pas masa SMA, so tetap diusahakan untuk mencari, tapi jangan dipaksakan. mungkin aja nemuinnya pas udah kuliah, atau bahkan kerja . intinya: 1. Proses belajar itu seumur hidup. Salah jurusan, ga BAKAL kiamat. Selama kita enjoy ngejalanin nya. 2. Harus membuka pikiran sejak SMA. Baca berita terkini (Jangan lihat media Indonesia yang di TV. Baca: fast company, Insider, Huffington post, dll) 3. Cari informasi langsung dari sumbernya. Alumni-alumni, misalnya.

2. Ga tau minatnya di mana

Buat adek-adek, kalo emang lo punya suatu passion di bidang tertentu, dan akhirnya lo tau jurusan yang sesuai sama passion lo, ambil itu, please jangan sia2in apa yang udah lo sadari. Gak setiap saat lo bisa ngambil kesempatan buat pindah jurusan dengan seenak jidat. Jangan sia2in pengorbanan. Kalo emang lo gayakin masalah lo bisa/enggak buat dapetin jurusan impian lo (mungkin termasuk favorit), jangan khawatir, lo pasti bisa. Gue tekannin disini, kejar passion lo sampe lo dapet. Karena biar gimanapun, bidang (yg sesuai) passion lo itu keinginan lo, sesuatu yg mungkin bisa ngebuat lo survive selama perkuliahan, sesuatu yang bakal ngebuat lo kuat ngejalanin kerasnya perkuliahan, sesuatu yang bakal ningkatin motivasi lo buat sukses, dan itu semua karena lo ngejalanin apa yang lo sukai. Kalo lo emang ternyata pada suatu titik ngalamin yang namanya “kejebak” di suatu jurusan, pastiin lo punya rencana kedepannya lo mau ngapain. Apa lo mau ngulang? atau mau berusaha menggeser prioritas bidang dari prioritas utama ke prioritas lain ? atau gimana ? Dan buat adek2, gue tau masa-masa kelas 12 itu masa-masa yang capek. Tapi biar gimanapun, sebuah pengorbanan akan sebanding dengan hasilnya. Semua rasa lelah lo bakal kebayar ketika lo berhasil ngedapetin jurusan favorit lo. Dan itu semua karena rencana, perjuangan, dan doa. Kejar terus bidang yang sesuai sama passion lo. Ingat dek, Berhenti berjuang bukan solusi dari kelelahan lo sekarang.Statistika UNPAD

Sejujurnya ini juga masalah gue waktu sekolah dulu. Gue juga bingung minat gue di mana sampai akhirnya gue daftar STAN dan kuliah di sana. Ketika jadi mahasiswa STAN, gue suka nih nulis materi pelajaran, trus gue bikin notes di facebook sambil nge-tag adik kelas. Ini sebenernya sambil modusin adek kelas sih, meskipun ga ada yang kecantol. Hiks. Terlepas dari modus yang gagal, gue sadar kalo sebenernya gue itu suka sharing, suka hal-hal yang berbau pendidikan. Dari minat gue tersebut, gue bikin twitter @info_SNMPTN dan web halokampus.com ini, termasuk resign dari PNS dan gabung ke Zenius Education. Seperti halnya nyari jurusan, minat ini juga sebuah ongoing process, bisa aja lo sadari ketika kuliah, bisa aja lo ajari ketika bahkan udah masuk dunia kerja nanti. Keuntungan yang lo dapet apabila lo tau minat lo dimana, lo bisa eksplore minat lo tersebut lebih awal, lo bisa mempelajari skill yang dibutuhkan lebih awal, sehingga tentu saja lo bisa dapetin opportunity lebih awal juga.

Gue emang suka banget sama pelajaran biologi (karena gue anak IPA, dan diantara kimia dan fisika cuman biologi yg lebih mudah dipahami). Eh ternyata pas di kuliahan beda banget guys! Bukan mentang-mentang di sekolah lo bagus di nilai matpel itu, terus lo ambil jurusannya di kuliah. Coba lo tanya lagi diri lo. Apa bener lo suka sama itu? Kalau ngasal doang mending jangan. Buang2 waktu dan biaya. Kejadian ini taun kemarin. Jadi gue cuman kuliah -+1 semester. Dan akhirnya sbmptn ambil soshum dan keterima dan sekarang insyaallah semoga betah dan kayanya iya, baru dapet yang sebenernya gue pengen. HeheheBiologi UIN

3. Prospek kerja jurusan yang diminati kurang meyakinkan

Gue milih jurusan ini karena kata orang jurusan ini prospek kerjanya luas dan jurusan yang gue minati itu kecil. Gue menjalankan kuliah ini setengah hati, ngga begitu menikmatinya jadi IPnya kecil deh. Saran gue buat adik kelas, pilih jurusan yang emang minat lo, yang emang jurusan itu bikin lo semangat saat nyari tahunya atau bikin lo tergugah buat mempelajarinnya lebih dahulu. Jangan milih jurusan yang kata orang peluang kerjanya banyak tapi lo sendiri ngga minat. Kita emang kuliah buat kerja, tapi masalah pekerjaan kembali ke Yang Di Atas. Ya, sebelum nentuin jurusan mending dibawa doa dulu biar dikasih jalan sama Tuhan.Ilmu Komunikasi Unila

Banyak anak yang mengabaikan minat mereka dimana ketika menyadari bahwa jurusan yang dia minati (katanya) prospeknya kurang bagus. bwxocs7cmaab1qs

Bakal panjang, tapi intinya adalah, gue sebenernya mau masuk psiko/politik/HI/komunikasi/sastra. Gue pengen jadi jurnalis/editor/penulis, dan jurusan diatas pasti sangat membantu. Tapi sayangnya gue ga pede bakal bisa jadi wartawan. Ortu gue pun ga gith sreg kalo gue kuliah disitu. Jadilah gue disini. Semester 2 kemaren gue sempet ikut sbmptn, belajar barengan gitu SBMPTN bareng kuliah. Gue ga lolos dan IP gue ancur. Gue sedih, banget. Tapi yaudah kan, gue sedih terus ga bakal bisa mengubah apapun juga, jadi gue mutusin buat lanjutin disini aja, gue yakin IP gue bisa gue dongkrak kok, dan gue bisa belajar jurnalistik di luar kelas (ikut Lembaga Pers Mahasiswa). Toh jurnalis itu pekerjaan yg bisa diapply dari semua jurusan, cuma gue harus prepare dari sekarang kalo emang mau kesana (ya lewat luar kelas tadi). Saran gue buat adik kelas: jangan takut sama prospek kerja. Jangan kayak gue, meski bisa, tapi effortnya perlu dua kali, kurang efisien aja. Kalo beda pendapat sama ortu, coba yakinin, bukan cuma lewat omongan, tapi action (misal nih lo mau masuk public relations, tapi ortu lo selama ini nilai lo pendiem, padahal ga gitu. Ya tunjukin, nge MC dimana gitu kek, gimana kek, pokoknya tunjukin kalo lo itu public relations banget). Semangat lah ya, jangan menyerah! It’ll be worth it 🙂 – Ilmu Gizi Unair

4. Jurusan ini permintaan / paksaan orang tua gue

1bxuek Gue sendiri sih belum pernah ngerasain jadi orang tua (meskipun gue udah tua). Tapi yang gue tau sih ortu pasti pengen yang terbaik buat anaknya. Sebelum memilih jurusan, lo wajib banget konsultasi ama orang tua, karena ortu lah yang akan menanggung biaya kuliah dan biaya hidup selama lo kuliah. Untungnya jaman sekarang udah banyak ortu yang sadar bahwa anaknya lah yang paling tau minat dan tujuan hidupnya.

Sebenernya udah tau bakal salah jurusan dari awal karena jurusan ini mirip banget sama kedokteran. Semester dua pun coba ikut tes mandiri dan alhamdulilah masuk ugm fistek yaa jurusan gue banget. Tapi akhirnya ga jadi ke ugm karena orang tua ga ngasih izin. Yasudahlah sekarang jalani aja yang ada, semoga dengan ini bisa jadi pribadi yang lebih baik lagi 🙂

5. Takut ga kuliah, jadi milih jurusan yang persaingannya rendah

Jujur gw kuliah disini (geografi UI) masih belum suka sama mata pelajaran yang ada di jurusannya. Ya mungkin karena sekarang masih pelajaran2 dasar kayak di sma gw masih fun2 aja. Yang gw takutkan kalau nanti semester tinggi gw jadi kurang passion sama matkulnya. Jujur gw milih jurusan ini dulu sih buat nyari aman untuk di pilihan 3. Tapi mungkin karena rezeki-nya di tahun ini di pilihan ketiga ya saya ambil aja. Buat prospek kedepannya sebenarnya bagus malah bagus banget tapi entah kenapa gue disini belum dapet rasa “mmm-nya” di kuliahGeografi UI

Ibarat naek angkot, lo takut bersaing buat naik angkot yang bakal nganter ke tujuanmu karena mungkin penuh. Lalu lo milih naik angkot yang ga ada penumpangnya, ke tujuan yang enggak lo tau, bahkan mungkin lo inginkan.

Ikutin minat, sumpah. Give no shit tentang passing grade sama prestige, jangan ngejer nama besar universitas, di dalemnya ga seperti yang lo harapkan. Jujur gue nyesel, tapi mau pindah juga udh ketuaan. Jangan kaya gue. I threw my future for a campus and prestige that’s not even worth fighting forIlmu Ekonomi UI

1bxv9eKetika kuliah, gue sih berpedoman bahwa jurusan first, kampus later. Prioritaskan lo kuliah di jurusan yang emang lo inginkan dari pada kuliah di kampus impian lo tapi di jurusan yang bukan minat lo. Misal nih lo pengen banget kuliah di Teknik Informatika ITB. Ketika lo merasa jurusan itu terlalu tinggi, lo bisa milih jurusan serupa dengan tingkat persaingan dibawahnya, misalnya Teknik Informatika Unpad. Nah banyak anak ga melakukan itu. Beberapa anak mengganti jurusan dengan tingkat persaingan yang lebih rendah asalkan bisa kuliah di kampus tersebut. Dengan waktu persiapan masih lama, sebenernya lo masih punya peluang buat kejar jurusan setinggi-tingginya. Gue sih saranin banget, sambil nyari jurusan, lo udah mulai nyicil belajar SBMPTN secara serius dari sekarang. Sekarang sih lo bisa set target jurusan dan kampus setinggi-tingginya, menjelang pendaftaran, lo bisa ukur dan adjust kampusnya sesuai kesiapan lo.

Ya gitu. Intinya kalau lo punya mimpi, setinggi apapun itu, kejar terus mimpi lo. Percaya dan yakin kalau lo bisa dapetin itu dengan semua upaya dan kerja keras lo. Saran gue sih jangan kegoda sama jurusan2 yg persaingannya rendah tapi bukan minat lo. Daripada nanti judulnya “asal kuliah doang, bodo amat mau jurusan apa”. Fatal gengs kalau udah gitu.Farmasi UGM

 

Dulu sih maunya harus jebol di jalur snmptn biar saya gak harus melewati ujian2 yg lain takutnya ujung2nya malah di swasta.. – Sastra Daerah Untuk Sastra Melayu USU

 

Gini aja intinya jgn liat univ tuh kek luar nya doang, dan lo hrs ikutin apa kata hati jgn misalkan lo anaknya univ kuning bgt dan yg penting masuk walaupun jurusan nya lo gatau atau lo gatau belajar apa, parahsih jujur gw pengen bgt msk univ gw dan skrg gw malah nyesel dan ga enjoy gue termakan omongan orang dan malah ga sesuai apa passion gue, intinya mau univ dimana aja asalkan emg itu passion kita lo balalan enjoy bahkan taun dpn gw mau ngulang akun dan akan daftar selain univ kuning ini… intinya yg lo liat bagus ga selamanya dlm nya bagus blm tentu dan jgn berkecil hati kl ga terima justru gw yg keterima malah nysel dan ingin pindah 🙂 –Admin UI

Beberapa penyebab salah jurusan yang lain

6. Passing grade

Kalau guesih nyesel ya milih jurusan berdasarkan passing grade. Gue saranin milih jurusan yg lo bener bener minati – Ilmu Peternakan UNPAD

Ini juga salah satu kesalahan yang sering banget dilakukan anak-anak yang salah jurusan adalah memilih jurusan berdasarkan passing grade. Maksudnya gimana nih? Jadi misal gini, pada suatu TO nilai si anak dapet PG 50%, padahal PG jurusan yg awalnya dia incer, misalnya Matematika di PTN X cuma 45%, akhirnya dia memutuskan daftar di jurusan lain yang PGnya sekitar 50% padahal dia awalnya ga berminat.

Kalo ambil jurusan jangan asal-asalan. PG di internet lebih rendah belum tentu daya saing di jurusan tersebut rendah. Terbukti loh di jurusan gua, matematika UI, dimana banyak yang anak olim. Jadi disana gua benar-benar minder sampe merasa kayak orang paling bodoh di angkatan. Oiya satu lagi jurusan tuh diambil bukan berdasarkan nilai lu bagusnya dimana. Tapi murni karena passion dan kalo bisa lu udah buat timeline life goals. Dan kalo pun  lo salah jurusan ada baiknya kalo lu love what you do dan buat rencana B hidup lo. Kalo lu benar-benar ga bisa survive, langsung aja ikut ujian lagi tahun depan.Matematika UI

7. Gengsi masuk swasta

1. Jangan pernah gengsi dikuliah swasta. Ubah mindset “yang penting gue negri” tp jadi “yang penting gue diterima dijurusan yg gue mau” Gue, minat bgt di FK. Gue ambil cadangan swasta, dan diterima. Tp krn gue melekat mindset “harus negri”, gue ttp usaha masuk negri. Sbm ditolak simak ditolak, Yaudah Jalur mandiri. Alhamdullilah dulu diterima di D4 kebidanan. Ya gue sih seneng2 aja toh negri. Gue pikir hampir sama kayak FK. Gataunya banyak yg beda dan gue br nyadar pas semester 2 Kalo gue ga minat sama sekali di ranah2 kebidanan Ini. Nyesel? Bgt. Singkat cerita, gue semester 2 Kuliah sambil belajar, finally, gue pindah ke univ yg jurusannya ada FK. 2. Kalo minat lo jurusan A, kejar terus. Ronin gapapalah, dr pada lo salah jurusan dan buang2 duit 😉 bodo amat lah kata org Lo pengangguran, mending rugi setahun ato rugi 4thn buat selamanya? Gue sih mending rugi setahun. Tp inget ya, gunain waktu setaun lo dg BAIK. Intinya, kejar mimpi Lo. Jangan sampe stuck. Dan kalo misalnya Lo alih jurusan, Lo mesti tau betul2 kira2 cadangan lo ini sesuai ga sm diri lo pribadi Okay goodluck – Kebidanan UNPAD

Gue berprinsip bahwa utamakan jurusan dulu, baru perguruan tingginya bisa disesuaikan di mana. Ga harus di PTN, tapi di PTS sebenarnya juga ga masalah. Kualitas jurusan di PTS tersentu udah banyak yang setara PTN. Jadi ya tergantung PTS nya dimana dulu.

8. Ga diterima di pilihan I

1bxvj7

Sebenarnya aku mau masuk fk, tpi udah tes 6x di 6 universitas gak di terima-terima. Makanya sekarang msknya di fakultas ekonomi dan bisnis. Jurusan ini sih mamaku yang milihin, tapi aku ngikut aja karna udah capek tes sana-sini dan kasian sama mama juga yg udah izin kerja berminggu-mnggu karna nemenin aku tes. sebenernya aku mau tes sbmptn lagi tahun ini ngejar kedokteran, tapi kasian sama mama dan papa aku. Setiap nelpon selalu bilang “kamu yang rajin kuliahnya yah biar cepet selesai, biar bisa cepet nyari kerja. Papa sama mama udah tua, msh ada adek kamu yg harus kmu biayain sekolahnya”.  Setiap orang tuaku nelpon aku lngsung sedih dan kayaknya emang udah jalannya aku di jurusan ini. Dulu juga sebelum sbmptn aku ikt bimbel di salah satu tempat gitu, awalnya sih gak mau ikut tapi karna temen-temenku banyak yang ikt akhirnya aku ikt juga. dan sekarang aku menyesal ikt bimbel, menurutku hanya buang2 uang aja. Buat adik kelas jangan hanya ikt ramai sama temen-temen, pilih jurusan bukan hanya karna minat tapi lihat kemampuan kita juga biar kita gak salah dalam memilih jurusan. Karna berjuang untuk masuk ptn itu gak segampang yang kalian lihat. Dan harus punya cadangan satu pts, biarpun kalian berharap lolos di ptn aku tetap saranin untuk nyiapun satu pts bgus untuk jaga2 kalo gk lolos d ptn. Karna masuk ptn itu tergantung keberuntungan kita:), gak ada yang tau penilaian di tiap ptn itu gimana. Tetap semangat adik-adik maupun teman seperjuangan yang mau ikut SNMPTN dan SBMPTN – D-III keuangan dan perbankan UMM

Masih belom nemuin kecocokannya di jurusan ini. Garagara itu bener2 ga paham sama perkuliahannya. Ini lagi cari2 motivasi biar bisa bertahan di jurusan ini. Bingung jg mau ngasih saran apa, karena gue jg nyasar disini. Gue sebenernya bkn dapet dari snmptn, ada jalur namanya span-ptkin khusus perguruan tinggi islam. Gue cuma nyoba berbagai jalur dan Allah milih gue disiniJurnalistik UIN Jakarta

Catatan: tips dan saran ini sangat subjektif dari masing-masing anak. Kalo lo ngerasa ga setuju dengan tulisan mereka dan lo yakin dengan prinsip lo, ya go ahead.


Terima kasih buat kontribusinya, semoga input dari lo bisa bermanfaat buat calon mahasiswa. Apapun keputusan yang akan lo ambil, entah daftar kuliah lagi atau melanjutkan kuliah yang sekarang, moga2 itu adalah yang terbaik 🙂 1by0yk

Avatar

Ari Candra Arista

Author Since:  Sep 17, 2014

Ari adalah alumni Sekolah Tinggi Akuntansi Negara Tahun 2011 spesialisasi Akuntansi Pemerintahan.

Facebook: fb.com/acandraarista | Twitter: @aricandra | ask fm: @ari_candra

  • Rara Chance

    Kaa, mau tanya dong. Klo anak SMK kesehatan masuk univ negeri tepatnya ambil S1 bisa atau ngga?