20 Saran & Tips dari Peserta yang Diterima SBMPTN 2015

sbmptn-saran.jpg

20 Saran & Tips dari Peserta yang Diterima SBMPTN 2015 – Pendaftaran SBMPTN akan mulai dibuka pada tanggal 18 April sampai dengan 20 Mei 2016. Ujian SBMPTN sendiri masih menyisakan waktu lebih dari sebulan lagi, tepatnya akan dilaksanakan pada tanggal 31 Mei 2016. Banyak siswa yang mulai mempersiapkan diri dengan berbagai upaya nya menaklukan jalur “maut” ini. Ada yang bimbel di beberapa tempat sekaligus, les privat atau belajar sendiri di rumah.

Bagi alumni yang tahun lalu belum diterima, lo pasti udah belajar dari pengalaman lo tahun lalu, lo pasti udah mencoba merenungkan apa aja sih yang bikin lo gagal. Gue harap lo bisa belajar dari pengalaman dan memperbaikinya tahun ini sehingga mendapatkan hasil yang terbaik. Sedangkan bagi lo yang baru pertama kali ikut SBMPTN, tentu lo pengen langsung sukses diterima tahun ini kan? Lo pasti ga pengen merasakan kegagalan diterima di jalur ini, terlebih mungkin karena hal-hal sepele yang sebenernya bisa lo cegah dan pelajari jauh-jauh hari.

“Tapi gimana nih caranya peserta yang minim pengalaman ujian agar bisa mendapatkan hasil yang terbaik?”

Belajar dari pengalaman ga melulu dari pengalaman kita sendiri. Dengan angka harapan hidup penduduk Indonesia selama 70 tahun, tentu saja kita ga punya waktu untuk merasakan berbagai macam kegagalan dan keberhasilan untuk dipelajari, tapi kita bisa belajar dari pengalaman orang lain.

sbmptn-saran.jpg

Dalam artikel ini, gue rangkum beberapa tips, saran, cara belajar siswa yang berhasil diterima di SBMPTN 2016 di berbagai perguruan tinggi negeri. Saran mereka bisa lo aplikasikan kedalam persiapan ataupun ketika tes SBMPTN nanti. Tapi kalo menurut lo saran di sini ga sreg buat lo jalanin, ya bisa lo abaikan. Intinya sih saran berikut merupakan pendapat pribadi, bersadarkan pengalaman masing-masing anak. Semoga bermanfaat.

1. Imaniar Fitri Aisyah (SMA Negeri 15 Surabaya – Teknik Mesin ITS)

Rajin latihan soal. Yang penting tau konsep dasar per bab (misal matematika, persamaan kuadrat, di situ kita harus paham benar kuncinya persamaan kuadrat itu x1+x2=-b/a , dst), bila sudah bener bener nguasain, pasti ngerjain soal bentuk apapun insyaAllah bisa. Rutin ya latian soal. Dan jangan lupa narget berapa2 soal buat sbmptn entar. dan jangan serakah gitu, sesuai kemampuan, cari bab yg bener2 kita kuasai. Jadi misal Kimia 15 soal, kira kira kita narget stoikio, elektrokimia, sama kimia unsur, kira2 dapet 8 soal bener lah, yaudah bab ituitu aja kita pelajarin. Sampe bener2 nguasain.

2. Selvi Maharani Pujianti (SMAN 1 Karawang – Pendidikan Geografi UPI)

selvimaharanipYang pasti belajar ya. Tekad dan kerja keras itu pasti akan terbayar. Jangan selalu mengandalkan bimbel. Belajar sendiri juga efektif asalkan ada niat dan kemauan. Dan yang penting dari proses belajar adalah kontinuitas. Lebih baik setiap hari belajar meski hanya 1 atau 2 jam daripada belajar hari tertentu saja dengan waktu yang lama. Jangan lupa perbanyak mengerjakan soal latihan. Kalau ada yang tidak dimengerti dan tidak ada di buku, langsung cari di internet ya.

3. Missy Yunita Marlina (SMAN 42 Jakarta – Akuntansi UNJ)

Rajin mengulang soal. Kalo ikut bimbel, sering2 dateng. Karna dengan dateng dan hadir dikelas, pasti ada paling sesikit satu ilmu baru yg nyantol di otak. Soal SBMPTN itu gak ketebak sama sekali. Gak ada kisi-kisinya kayak UN. Jadi belajarlah sebanyak2nya. Percaya deh, semua anak yg rajin dateng ke bimbelnya hampir semua dapet PTN. Buat yg gak ikut bimbel, jangan pelit2 amat buat beli buku. Cari buku yg ada CD nya karna itu amat sangat membantu. Dan yang paling penting. Berdoa! Ibadah! Melakukan hal2 yg baik, yang disenangi oleh Tuhanmu. Karna sekeras apapun kamu berusaha, ketika kau jauh dari Tuhanmu, maka impianmu akan hangus.

4. Bonita Ayularas (SMAN 21 Jakarta – Ilmu Komunikasi UNPAD)

bitaalkBelajar yang serius, beneran, harus serius, apalagi gue lintas jurusan. Kalo lg TO jangan pernah nyontek, karena pas tau hasilnya bisa puas dgn kemampuan sendiri. Nah trs bikin yg namanya dream book. Kalo gue bikin di dinding alias dream wall didepan meja belajar. disitu ditempelin doa, kata motivasi, trs gambar lambang universitasnya, jadi setiap belajar bisa terus keinget apa tujuan sebenernya kita mau belajar. Terus doa ortu emg palinggg palingg penting!!!!!!!

5. Mohammad Farkhan Ali Sofyan (SMAN 6 Tangerang Selatan – Teknik Perkapalan UPN Veteran Jakarta)

SeeFarkhanRajin bimbel jangan pernah bolos, ikut Try Out, kerjain soal2 latihan SBMPTN biar gak kagok. strategi jurusan dan univ yg “sadar diri” . Kerjain soal saintek atau soshum jangan dikerjain semua alias maksain, kerjain yg sudah yakin benar… saya cuma ngerjain 24 dari 60 soal saintek, namun di push di TKPAnya terisi hampir full.

6. Rachella Artanti (SMA Labschool Cibubur – Biologi UI)

Rachella ArtantiNgambis tapi dibawa fun, kalo ga dibawa fun nanti ga masuk. Bimbel bareng temen2 seperjuangan biar gak jenuh. Belajar gak harus lama2, asal tiap hari. Terus jangan lupa ibadah sama doa dikuatin, minta doa orangtua. Pas hari-H, jangan dibawa panik, berdoa aja. Kerjain soal yang menurut kalian gampang dulu (contoh: pas SAINTEK aku ngerjain biologi duluan), banyakin di mapel yang kalian kuasai (aku matematika IPA bahkan cuma ngisi 2 soal, hati2 sama soal yang kalian ragu karena di SBMPTN berlaku sistem minus. Isi yang kalian yakin aja). Oh iya, banyak-banyakin ngisi TKPA ya, karena sumbangan skornya gede banget dari situ. Selesai ujian, jangan lupa berdoa lagi, terus bawa rileks aja gausah dipikirin lagi.

7. Nadine Amanina Puspitasari  (SMAN 3 Malang – SBM ITB)

dineenadineSering minta tambahan ke GO jadi privat gitu. Belajar sebelum orang lain belajar jadi lebih prepare. Sering latihan soal (matematika dan bahasa). Sering baca, ngerangkum, dan nyatet (kd ips). Yang paling penting sering berdoa dan minta restu orang tua!!!!! Nb: sebelum ngerjain soal berdoa dulu, PD ngerjainnya gak usah lihat orang lain, pas hari H jangan belajar ntar nguap ilmunya, gak usah freak pas lihat org org belajar kudu santai biar gak grogi.

8. Mira Nurul Pratama (SMA Islam Al-Ma’ruf – Psikologi UIN Malang)

miramidelUsaha dan Doa. Personally, memang tergantung setiap orang. Tidak ada sukses tanpa usaha. Mungkin ada beberapa anak yang tidak bimbel tapi bisa lolos, dengan niat daftar sbmptn saja sudah dinilai usaha. Tapi lebih baik kalau diimbangi belajar lebih giat dan doa, terutama doa orang tua, karna hanya Tuhan yang tau mana yang terbaik untuk kita. Jangan lupa strategi memilih PTN dan mengisi soal itu juga penting. Sisanya serahkan ke Tuhan. Semoga sbmptn tahun 2016 bisa lebih baik dan banyak yang berhasil dari tahun sebelumnya.

9. Rizky Juniartha (SMAN 4 Balikpapan – Farmasi Unlam)

Niat+Restu ortu+Ridho Allah SWT+ Doa adalah kunci utama penyemangat. Tetapi😏….Kunci keberhasilanku ada 3:

1.) KETEKUNAN DAN KECERDASAN BERPIKIR untuk mengerjakan soal2 sbmptn yg memang 100% lebih sulit dari UN SMA/MA/SMK SEDERAJAT. Dibutuhkan latihan soal+pembahasannya. Jangan terpaku oleh soal yg diberikan lembaga bimbel. Kalau akusih, belajar lewat buku dan ke orang yg lebih expert.😉

2.)BELAJAR KELOMPOK BUKAN DISKUSI! Maksudnya lebih sering FOKUS menerapkan kesoal dibandingkan menjelaskan aaag belajar kelompok. Mungkin aku lulus karena DOA temen2 belajar kelompokku.😂 thanks bro&sist.🙏

3.) PERCAYA DIRI DAN BERANI MENJAWAB, gunakan cara TEPIS dari G O. Karena sangat membantu dalam pengerjaan soal. Tidak mungkin kita mengerjakan 60 soal SAINTEK dalam waktu 2 jam.😢(bagi yg otaknya jenius, abaikan pernyataan kalimat terakhir diatas).😹

-Oia, jaga fisik dan stamina. Jangan drop. Perbanyak konsumsi air putih mineral.

-Rileksasikan Otak, karena TIDAK JARANG YG GAGAL KARENA GUGUP AKIBAT TERLALU “OVER STUDY”.

10. Salma Nur Fadhilah (SMA Negeri 5 Surabaya – Pendidikan Dokter Undip)

Salma Nur FadhilahMENETAPKAN TUJUAN PAKE HATI (BUKAN GENGSI!) kalo udah gini, baru slogan if there’s a will, there’s a way bisa berlaku. Belajar bertahap, sesuai bab yg dikeluarkan, fokus ke bab yg bisa aja, dan dari soal soal taun lalu jg biar nambah latian Susun strategi, bener bener itung passing grade! Baru boleh pilih passing grade yg sesuai, jangan terlalu tinggi. PG semua TO dirata rata, pilih prodi dg PG +5, pas rata rata, dan -5 (ini seriusan, penting bgt) Kalo udah gitu, baru bisa bilang kalo passing grade ga ngaruh, as a matter of fact PG gue 48% sedangkan PG fk undip 54%. Itulah namanya miracle, kalo dihubungin sm slogan diawal td, semua saran gue sebelum ini itulah WILL (usaha gue), sedangkan entah gimana dr PG gue 48 bs lolos prodi dg PG 54 itulah WAY (keajaiban dar Tuhan) So my last advice is, setelah tes, sampe rumah, cari kunci dr internet, cocokkin, kira kira PG lo berapa. TAPI GA PERLU DOWN. Kalo memenuhi, bersyukur, berdoa, jangan sombong. Kalo kurang, segera cari strategi lain, siapin mo daftar mandiri apa aja (kalo uda lelah tes ikut uns atau its aja yg gapake tes, kan suda ada perkiraan PG lo) tapi tetap berdoa. Tahajjud, dhuha, sunnah semua lakuin. Allah nggak akan meninggalkan hambaNya yg udah berusaha dan berdoa sekeras itu. (Asal tujuannya bener nih ya tulus pengin bahagiain ortu kek atau raih cita cita, bukan gengsi! Jangan pernah mikir wih gue bakal keren kalo keterima kedokteran/keterima UI, ITB, atau kampus dg prestis tinggi lainnya/keterima manapun kalo lewat SBMPTN). Kalo tujuan lo uda bener, usaha lo udah keras doa lo uda banter juga tp ga keterima, percayalah, Allah hanya menyelamatkanmu dari kesalahan memilih keputusan. Lo harus ikhlas nerima apapun. Merendahkan diri serendah rendahnya. Yah kalo nggak ya monggo ikut taun depannya. Sekian. Maaf panjang

11. Hana Regina (SMAN 1 Banjarmasin – Teknik Sipil Unlam)

Regine_ZDi TPA kerjakan soal non eksak dulu. Jangan tanya. Itu mutlak! Kalo gak nyesal. Skip Matdasnya! Jangan ngeremehin karena kata ‘dasar’-nya. Kerjakan nanti. Kalo stuck, nanti beneran stuck. Ini soal endurance berpikir. Meski saya peserta olimpiade matematika, saya juga gak sanggup ngerjain soal mtk ipa sbm lebih dari 2. Kalo mtk dasar ada harapan masih. Lalu di Saintek Pelajari 4-5 materi aja per matpel. Pahami dan dalamin bener2 itu materi. Bikin target berapa soal yg pengen dijawab. Cari simulator, kira2 cukup gak targetmu utk jurusan yg kmu pilih. Kalau bimbel aku yakin bisa minta tolong. Yg gak bimbel, kreatif dan gencarlah cari software simulator. Biasanya ada di buku persiapan UN. Sekian.

12. Rizkha Putri Kemala Rahayu (SMAN 4 Kediri – Sosiologi UB)

rizkhapkrKan dulu pengumuman SNMPTN masih nunggu sekitar 1 bulan,itu waktunya dimanfaatin buat belajar SBMPTN /daftar les. jgn pas gk ketrima baru daftar/belajar. Kan waktunya mevet banget. Kalau kita sudah persiapan dengan matang insyaallah lancaar. Trus waktu nunggu pengumuman SNMPTN / SBMPTN perbanyak doa,puasa senin-kamis dll… trus yg belajar sendiri *pakek buku SBMPTN yg beli ditoko buku jgn langsung percaya sama kunci jawabannya. Soalnya dulu pernah beli buku SBMPTN pas minta tambahan di les2san trus dibahas ternyata kuncinya salahhh -_-” *tambah pusing…. jdi jgn asal percaya.tetep dicek dulu. Pokoknya manfaatin waktu sebaik2 nya buat belajar dan tetep semangat ya… Oya tips tambahan… Sebelum tes cek lokasinya dulu ,kalau bisa cari penyinapan yg deket sama lokasi tesnya biar gk capek,jgn hari ini tes trus brangkatnya subuh *dijamin gk bakal konsentrasi,sebelum berangkat minta doa restu sama orangtua,keluarga,guru,sahabat2 dll,bawa jam tangan,bawa bekal makanan yg ringan *susu,air mineral,roti,dll jgn bawa nasi nnti bisa ngantuk ,tulis biodata dengan BENAR,cek soalnya,Jangan lupa nulis KODE SOALNYA *soalnya banyak yg lupa nulis akibat mereka gk lolos, kerjain soal yg menurut kmu mudah dulu,trus kalau sdh selesai teliti lagi biodata dan jawabanmu.

13. Muhammad Rizky Rahman (SMA Lazuardi GIS – Ilmu dan Teknologi Kelautan IPB)

Screen Shot 2016-04-10 at 10.27.42Apa ya, gua juga ga ngerti sih, gua soalnya juga ga ngerjain banyak banget. Yang gua kerjain cuma yang emang gua ngerti betul. Waktu belajar, karena gua emang kata temen-temen gua jago di mtk, dan emang gua enjoy ngerjainnya. Gua awalnya belajar di sekolah, terus karena sekolah uas jadi ga bisa lanjut. Di waktu kosong itu gua fotokopi buku inten temen, terus coba ngerja-ngerjain. Yang gua kerjain cuma matematika. Tibalah di hari-H, gua langsung buka lembar matematika. WAW! Dari 15 soal, yang bisa gua kerjain cuma 7, sisanya gua coba nalarin sampe dapet 10. Masih ragu, dan karena inget pesen temen gua kalo semua pelajaran harus diisi, gua ngisi fisika, kimia, biologi. Ga tau kenapa nih, Kimia jadi gampang banget, malah lebih yakin Kimia daripada Matematika. Fisika gua kerjain sekedarnya karena itu soalnya beuuhhh… Pas TKPA juga, gua bisa ngerjain semua MatDas, tapi karena kelamaan disitu, Bahasa Indonesia sama Inggris gua cuma ngerjain beberapa. Panjang banget teks nya cuy… Temen gua, pas gua tanyain dia dengan percaya dirinya bilang hampir dia kerjain semua TKPA, MTK juga bisa lebih dari gua. Pas pengumuman malah gua masuk, dia ga keterima. Padahal kita sama-sama belajar di sekolah doang, ga ikut mandiri mana-mana, sampe pas di minggu2 akhir mendekati SBMPTN kita juga masih maen bareng2. Emang sih dia milih tinggi banget. Tapi gua jadi sedih. Awalnya gua kira dia yang keterima, gua yang nggak. Tapi Tuhan berkata lain. Intinya, kalo emang lo yakin lo bisa ngerjain banyak, pilih yang tinggi juga gapapa. Dan jangan cuma ngandelin 1 mapel doang. Itu aja sih.

14. Harrits Rizqi Budiman (SMAN 1 Batu – Ilmu Filsafat UGM)

harritsrizqiYang pertama pastilah harus mengenali bakat dan minat masing-masing. Setelah itu menentukan jurusan yang sesuai dan yang sekiranya merasa tertantang untuk ditekuni. Cari prodi yang punya akreditasi sangat baik, ini berlaku juga untuk universitasnya. Coba cari dari universitas besar karena universitas yang besar menyediakan fasilitas yang lebih lengkap, selain itu kerjasama dan hubungannya banyak, jadi pasti ilmunya banyak. Cari juga daya tampung yang besar dengan peminat yang sedikit. Ini digunakan ketika ada beberapa pilihan universitas yang sama-sama bagus. Jika memilih lebih dari satu prodi, usahakan prodi pilihan 1 adalah yang paling disukai dan daya tampung besar. Untuk urusan ikut bimbel atau tidak, itu terserah orangnya. Percuma kalau ikut bimbel tapi tidak pernah masuk karena ini adalah pengalaman teman saya sendiri. Itu lebih baik belajar sendiri tapi tekun, daripada ikut bimbel tapi bolong. Untuk yang tidak punya biaya buat bimbel, saya sarankan beli buku soal SBMPTN yang ada pembahasannya. Ini pengalaman saya sendiri. Oh iya, usahakan sesekali belajar dengan teman atau orang yang lebih menguasai materi. Jangan ragu untuk bertanya. Jam belajar pun dijadwal; jangan terus-menerus, tetapi juga tidak boleh terlalu jarang. Sesekali untuk penyegaran; bisa mendengarkan musik, menonton TV, dll. Susun strategi pengerjaan soal. Buat minimal jumlah soal yang harus kamu kerjakan untuk melampaui passing grade prodi yang dipilih. Passing grade memang tidak resmi, tapi bisa dijadikan acuan. Pada hari ujian usahakan jangan belajar lagi. Cukup tenang dan banya berdoa. Masuk ruang ujian dengan santai. Kerjakan soal yang ketika awal kamu membaca soalnya langsung terlihat mudah. Yang tidak yakin, kamu tinggal dulu. Selama belajar SBMPTN, mengerjakan, sampai menunggu hasil, jangan lupa berdoa. Berdoa sangat penting. Ada kekuatan yang tidak terlihat yang bisa membantu kita dalam berusaha. Tetap optimis untuk lolos, tetapi jangan juga menjadikan itu terlalu disombongkan. Yakin. Kalau misalnya tidak lolos, jangan panik. Cari alternatif jalur lain. Tuhan tidak pernah menolak doa hamba-Nya. Yang ada adalah Tuhan memberikan yang lebih baik dari keinginan kita jika tidak lolos SBMPTN. Pasti itu.

15. Silmy Najmia (MAN 4 Jakarta – FSRD ITB)

kunci? gue usaha. gue ga pinter pinter amat,nilai un mtk dibawah kkm malah. gue juga murtad alias pindah dari ipa ke ips. tapi gue pengen bgt di pilihan 1 , gue cari info yg banyak. gue ikut expo kampus, nanya nanya alumni, tips trik biar masuk jurusan itu ( ga curang pastinya).Alhamdulillah gue masuk. 🙂 buat adek kelas. jangan takut , jangan malu kalo nilailu jelek. orang yg pinter kalah sama orang yg hoki, tapi hokihoki usaha ya. kalo ga dapet, Allah masih punya banyak rencana buat lu!

16. Destia Nur Arafah (SMAN 71 Jakarta – Sastra Inggris UI)

EVAL_96Yang pertama, pilih jurusan yang bener-bener kalian mau, karena dengan itu, kalian bakal terpacu dan makin bersemangat belajarnya. Lalu, jangan sampai malas belajar. Ikut bimbel kalau dirasa kurang (terutama kalau kalian memilih jurusan yang passing gradenya tinggi). Dalam mengerjakan soal, kerjakan dulu soal matpel yang kalian yakin banget bisa dan kira-kira bisa dapat banyak benernya. Kalau nggak tahu/nggak yakin sama jawabannya, kosongin aja, karena kalau salah bakal dapat nilai minus. Jangan terpaku sama satu soal, karena waktu terus berjalan (harus bisa efisiensi waktu). Jangan lupa nulis kode soal! Periksa lagi identitas kalian saat 5 menit terakhir. Identitas amat sangat penting. Dan yang terakhir, jangan lupa berdoa dan ‘perketat’ ibadah. Karena apa pun dan bagaimana pun usaha kalian, Tuhan-lah yang menentukan hasilnya 🙂 Semangat, angkatan 2016! ^^

17. Lena Bengsia (SMAN 6 Jambi – Teknik Elektro USU)

4hQROlhN1. Kamu harus tahu minat kamu apa, misal kalau mau jadi dokter belajarnya harus jauh diatas rata-rata, usaha harus berbanding lurus dengan apa yang diinginkan. Ingat singan kamu bisa jadi anak-anak yang megang medali olimpiade nasional, nah terus? 2. Jangan sampai kehilangan niat dan semangat. INGAT, kalau kamu males = ga niat kuliah. 3. Worry is a total waste of time. It doesn’t change anything. All it does is still your joy and keeps you very busy doing nothing. Kamu ngerasa semua udah terlambat dan bakal sa-sia karena sebelumnya sibuk menyemenye ngerasa santai SBMPTN masih lama, eh pas bangun udah H-1 bulan SBMPTN aja. ini yang sering terjadi. Yang harus kamu lakuin cuma 1, manfaatin waktu sebaik-baiknya dan berusaha semaximalnya, dan selanjutnya? pasrah dalam doa. siapa suruh nunda nunda waktu buat belajar. 4. Ini yang paling ampuh, karena ga ada yang bisa melampaui kekuatan kunci keberhasilan yang satu ini. DOA. Doa dari pribadi, dari orang tua, guru, teman. 5. Yang terakhir tetap optimis. Optimis dalam arti kamu yakin bahwa kamu PUNYA kemampuan untuk lolos, dan BISA lolos. Bukan yakin kalau PASTI lolos. Kepastian hanya di tangan Tuhan, men. Menurutku disini orang sering salah mengartikan optimistis. Itu aja deh, selebihnya cari aja quote motivation di mbah Google trus tempel didepan dinding meja belajar kamu, trus ganti wallpaper handphone dari foto mantan jadi foto nyokap atau bokap. Ingat perjuangan mereka dari kandungan sampai sekarang untuk membesarkan kamu, dan kamu bakal balas apa? Membalas semua pengorbanan mereka dengan bilang kamu ga lolos SBMPTN?

18. Widya Khairunnisa Rangkuti (SMAN 3 Medan – Arsitektur USU)

Sedikit tips dari saya : 1. Pahami konsep per materi. Bbiar sempat, lakukan dari awal di tahun terakhir. Makin dini nggak ada ruginya kok. 2. Latih kecepatan mengerjakan soal dengan sering-sering ikuti TO umum ataupun TO mandiri yang percayalah, NGARUH BANGET. Selain itu, TO juga bisa melatih mental kalian di bawah tekanan waktu dan kehadiran ribuan pesaing di sekitarmu. 3. Jangan menghafal soal dari tahun-tahun lalu, karena nggak akan ada soal yang sama keluar dua kali di tiap SBMPTN 4. Sadar diri kemampuan masing-masing. Kesannya pesimis sih, tapi poin ini bisa kalian pertimbangkan setelah dekat waktu SBMPTN, jadi jangan ambil jurusan di PTN yang favorit kalau hasil try outmu selama ini belum mencapai target. 5. Banyak berdo’a 😀 😀

19. Novianty Elma (SMAN 12 Jakarta – Ilmu Politik USU)

novielma1. Rendah hati: rendah hati mau belajar dari hal sekecil apapun dan jangan gengsi buat nanya ke guru atau temen apa yang lo ga ngerti dari soal SBM/materi. 2. Jangan ngehafal, tapi logika-in semua materi. Contoh materi elastisitas, jangan dihafal mati, tapi pikir dulu kenapa bisa kaya gitu. Nah kalo ntar pas SBMPTN ditanyainnya materi elastisitas tapi bukan teori tapi logikanya, kalian pasti bisa jawab. 3. Minta maaf sama org tua. 4. BERDOA sm Tuhan, karena kalo bukan Dia yang bantu, nggak mungkin gue dpt PTN. Sukses yak!!!

20. Rifina Dwiseptia (SMAIT Nurul Fikri – Ilmu Perpustakaan Unpad)

1. Kalau ikut bimbel, jangan bolos kecuali urusan sangat-amat penting. 2. Mulai belajar SBM sejak awal kelas 12. Belajar 7 minggu buat SBM itu nggak cukup, gaes. 3. Kamu mau sejenius alien pun tetap harus belajar buat SBM, jangan sekalipun bertaruh pada SNM. Serius. 4. Kalau ragu saat mengisi soal, jangan isi. Apalagi kalau ragunya banyak. Skakmat. 5. Yang paling utama: Banyak doa dan banyak minta doa. Ke siapapun. Ibadah ditingkatkan–tapi jangan kalau udah dapet langsung udahan.

Avatar

Ari Candra Arista

Author Since:  Sep 17, 2014

Ari adalah alumni Sekolah Tinggi Akuntansi Negara Tahun 2011 spesialisasi Akuntansi Pemerintahan.

Facebook: fb.com/acandraarista | Twitter: @aricandra | ask fm: @ari_candra