skip to Main Content
1-800-987-654 [email protected] Open 7AM - 8PM
Tips Snmptn 2017

Kumpulan Tips SNMPTN dari 9 Mahasiswa yang Lolos SNMPTN 2017

Kumpulan Tips SNMPTN dari Mahasiswa yang Lolos SNMPTN 2017  Meskipun ga memakai tes, banyak anak yang salah kaprah dengan menganggap SNMPTN “cuma” milih jurusan aja. Padahal ga cuma sekadar milih jurusan, kalo lo pengen lolos SNMPTN, lo butuh ngerti betul aturan SNMPTN dan lo mesti siapin strateginya.

Dengan kuota yang lumayan banyak, minimal 30% dari total penerimaan, jalur SNMPTN ini merupakan kesempatan yang bagus banget untuk mendapatkan satu bangku kuliah di PTN, daripada harus berdarah-darah di SBMPTN atau mandiri nanti. Belum lagi apabila diterima, lo punya waktu “nganggur” 3-4 bulan buat mempersiapkan kuliah atau buat mengasah atau menggali skill baru.

Meskipun jalur ini menyediakan kuota penerimaan yang cukup besar, bukan berarti pula lo bakal gampang diterima begitu aja, diperlukan strategi memilih jurusan, PTN dan beberapa pertimbangan lain yang mana hal itu bakal complicated banget nanti. Oleh karena itu, belajar dari pengalaman alumni yang lolos ataupun ga lolos SNMPTN merupakan hal yang wajib. Dari pengalaman mereka, lo bisa dapet insights yang mungkin belum sempet kepikiran pada saat sekarang.

Beberapa saat setelah pengumuman SNMPTN 2017 lalu, gue sempat ngadain survei. Dalam survei tersebut, para alumni yang diterima ga lupa memberikan saran dan tips tentang pemilihan jurusan SNMPTN, pemilihan universitas, strategi milih jurusan di SNMPTN, dan lain-lain. Dari sekitar 700an responden, gue memilih 8 saran yang bisa lo contoh. Silakan dicatat poin-poin yang menurut lo penting.

WARNING: Tips SNMPTN berikut merupakan pendapat pribadi para siswa yang lolos SNMPTN dan bukan aturan yang mutlak. Jadi bebas buat lo setuju atau ga setuju

Tips & Saran Lolos SNMPTN dari Alumni

1. Salma – SMAN 1 Kauman – Pendidikan Bidan Unair

Jangan takut buat nentuin pilihan di SNMPTN. Sesuaikan saja dengan minat dan bakatmu. Untuk masalah peringkat kelas dan sekolah, atau pun nilai yang naik turun, juga tentang tidak adanya alumni di PTN yang kamu tuju, serahkan saja semuanya sama Tuhan… dan panitia SNMPTN. Toh tidak ada yang tahu pasti mengenai mekanisme seleksi SNMPTN. Nilaiku juga naik turun terus, tapi usahakan nilai di semester 5 lebih baik daripada nilai di semester 4. Peringkatku di semester 5 juga jatuh, tapi usahakan di semester-semester sebelumnya stabil terus. Walaupun susah banget, kalau bisa sih lima semester berturut-turut dapat peringkat yang stabil. Biar lebih aman. Alumni sekolahku yang diterima di prodi yang kutuju di UNAIR juga nggak ada. Tapi aku nekad. Aku cuman pilih satu PTN dan satu prodi di SNMPTN. Semuanya berbekal nekad dan doa restu dari kedua orangtua. Oiya, jangan lupa melihat peringkatmu di sekolah. Alangkah baiknya jangan memilih prodi/PTN yang sama dengan siswa yang peringkatnya di atasmu. Kecuali kalau kamu punya piagam prestasi yang bisa diunggulkan, atau sekolahmu memang sekolah yang sudah punya nama di PTN yang kamu tuju (alumni sekolahmu ada banyak yang sekolah di sana). Kalau punya piagam lomba tingkat nasional dan internasional, walaupun cuman piagam peserta, lebih baik kamu sertakan saja. Itung-itung sebagai tanda bahwa kamu adalah siswa yang aktif. SNMPTN adalah golden ticket menuju PTN, tapi bukan berarti bahwa SNMPTN adalah satu-satunya jalan menuju PTN. Kalau HIJAU ya alhamdulillah, anggap saja sebagai bonus dari Tuhan. Tapi kalau MERAH, ya jangan putus asa. Gagal dari SNMPTN bukan akhir dari segalanya. Masih ada SBMPTN dan ujian-ujian masuk yang lainnya. Itu aja sih saran dariku. SEMANGAT!

2. Michelle – SMAN 4 Malang – Kedokteran UB

  1. Kalian harus konsultasi ke BK. Dulu yang paling sering aku lakuin di bk, ngeliat data alumni sama nilai alumni di Prodi dan PTN yang aku tuju, terus tanya2 ke guru bk kira2 nilaiku cukup nggak untuk masuk di jurusan yang aku pingin ( kalo misalnya menurut guru kalian nilai kalian gak cukup jangan kecil hati dulu, tanyain ke guru kalian kira2 jurusan apa yang cocok sama kalian dan gradenya lebih rendah dari jurusan tujuan kalian sebelumnya atau kalau masi tetep pingin di jurusan itu kalian juga bisa cari PTN lain yang gradenya lebih rendah dari PTN tujuan kalian sebelumnya )
  2. Lihat pesaing kalian dari tingkat sekolah. Disekolahku dulu semua nilai ( tapi gak ada peringkatnya ) sama prodi dan PTN tujuan semua anak kelas 12 dipasang dideket bk. Nah, karena dulu gak ada peringkatnya, aku sama temen2 sekelas insiatif buat peringkat paralelnya anak satu sekolah. Dari data itu nanti kalian bisa tau kalian ada di urutan keberapa di prodi yang kalian pingin.
  3. Nilai rapot bukan cuma satu-satunya acuan diterima atau enggaknya kalian di SNMPTN. Indeks sekolah juga salah satu hal yang penting banget. Indeks sekolah ini contohnya kayak prestasi alumni yang udah diterima di PTN yang kalian tuju. Contohnya disekolahku SNMPTN 2016 ada 3 orang yang diterima di pend. Dokter UB, karena prestasi mereka bagus alhamdulillah tahun 2017 ada 6 orang yang diterima. Jadi, banyak PTN yang ngambil calon mahasiswa dari sekolah yang udah terjamin kualitasnya, karena pada dasarnya semua PTN itu mau calon mahasiswa yang terbaik.
  4. Jangan terlalu berharap sama SNMPTN. Sebagus apapun sekolah dan nilai rapot kalian. Kalian juga harus persiapin buat SBMPTN, karena jarak dari pengumuman SNMPTN ke SBMPTN itu gak sampe 1 bulan. Kebayang kan kalau kalian harus ngejar materi sebanyak itu dalam waktu yang singkat. Apalagi ditambah grade soal SBMPTN yang levelnya tingkat dewa.
  5. Sering ikut lomba yang berhubungan sama prodi yang kalian pingin. Ikut lomba nggak selalu harus menang lho !! Setiap lomba pasti nanti akan kasih sertifikat walaupun cuma sebagai peserta. Sertifikat itu pun bisa kalian upload saat pendaftaran SNMPTN nanti. Walaupun nggak menang, setidaknya pihak kampus bisa ngeliat kalau kamu emang siswa yang aktif dan bener2 niat di prodi itu.
  6. Last but not least, BERDOA. Minta doa sama orang tua, saudara, temen biar lancar semuanya. Oh iya, jangan lupa doain temen2 seperjuangan kalian, karena aku percaya doa baik nantinya akan balik ke kita sendiri. Pokoknya, semangat terus buat kalian yang bakal lulus tahun 2018. Ingat, jalan menuju PTN nggak hanya lewat SNMPTN. Masih ada SBMPTN dan ujian mandiri. Yang diperlukan cuma belajar, belajar, dan belajar. Jangan pernah menyerah kalau kalian gagal pada suatu tahap. SEMANGAT !!!

3. Isma – SMAN 1 Salatiga – FTSL ITB

Pilih yang bener bener diinginkan, jangan asal nyabut kalo misal ketrima karna itu bisa berimbas sama angkatan selanjutnya (re: blacklist)

Cari tahu info dari bk, kalo perlu liat daftar nilai kakak kelas yang ketrima snmptn, hubungan sekolah sama universitas baik atau engga, alumninya menjaga nama sekolah atau engga

Liat saingan dr sekolah yang ndaftar jurusan dan universitasnya sama, bandingin aja, kamu kebanting jauh apa engga, kalo engga terlalu dan kamu punya kelebihan yang kamu yakin bisa bikin kamu masuk ya gakpapa yakin aja karna aku juga gitu malah dua duanya ketrima Udah gitu 😂

4. Chika – SMAN 64 Jakarta – Sastra Jepang UI

Kalau milih jurusan tau diri aja sama nilai kita. Perhatiin pilihan temen yang kita tau nilainya lebih tinggi dari kita, jangan sampe jurusan dan kampusnya sama kaya yg kita pilih. Perhatiin juga alumni sekolah kalian di kampus yg kalian tuju, biasanya yg kaya gini tanya sama guru bk/bp sih. Karena snm itu menurut gue perlu strategi, kalian harus pinter-pinter pilih jurusan,kampus sama jurusan yg kita minati, jangan sampe kalo udah keterima karena gk srek sama jurusannya malah disia-siain (karma does exist). Kalo udah pesimis snm mending langsung belajar sbm atau mandiri aja. Oh ya, kelas 12 pinter pinter cari perhatiin guru deh, karena semester 5 tuh super diperhatiin nilainya sama panitia snm. Sekian pengalaman gue.

5. Fitri – SMAN 3 Semarang – Psikologi UGM

Buat adik-adik kelas aku, pejuang PTN 2018 Kebanyakan dari kalian pasti ingin SNMPTN bukan? Sedikit saran aja sih, kalau yang aku lihat di sekolah aku, hampir semua yg milih di PTN A itu semuanya diterima (hampir 100 orang), serius, sedangkan di PTN B dikit banget (belasan). Jadi, kamu pertama pilih jurusan yg kamu inginkan ya, terus PTN-nya kalau bisa sih yang banyak menampung alumni SMA kamu, gosipnya juga PTN B lagi agak sensi sama sekolah aku sih, ehe. Terus jangan lupa lihat nilai dan saingan yaa.. Kalau kamu dari SMA terbaik di kota kamu, beruntung lah, sainganmu mungkin hanya anak SMA kamu. Tapi jangan lupa juga belajar buat ujian yang lain yaa.. Jangan kayak aku, aku baru mau belajar sbm setelah pengumuman snm, tapi alhamdulillah udah keterima duluan, hehe. Ya walaupun udah sedikit nyicil sih tp tetep aja mau serius habis pengumuman snm. Ya pokoknya rajin rajin belajar sama ibadah aja ya.. Kalau perlu (kalau kamu mau), ikutin semua ujian, entah ptk ptn pts politeknik, hehehe.. Tapi kalau kamu setia, cukup ikutin satu aja juga gakpapa.. Tapi emang amannya ikut aja semua ujian masuk sih.. Kalau aku sih, cuman ikut snm aja. Jujur, disuruh mama juga ikut stan tapi akunya gak mau. Soalnya aku juga udah mikirin matang matang selama 2,5 tahun, jadi ya alhamdulillah dikasih Tuhan di sini, Psikologi UGM 2017 😊

6. Fina – SMAN 19 Surabaya – Teknik Kimia ITS

Jaga terus nilai di raport. Jangan males, kalo bisa mulai dari kelas 10 di genjot dan kelas berikutnya dipertahanin dan di tingkatin. Buat milih jurusan di SNM jangan sampe salah pilih, sebenernya menurut aku SNM itu harus punya strategi jitu, harus liat sekeliling. nggak cuman sekeliling sekolah kamu, tapi diluar sana juga. Menurutku SNM bukan masalah hoki tapi masalah gimana kamu ngebuat strategi itu sejitu mungkin dan nggak meleset. Buat yang selalu dapet ringking 3 besar paralel jangan terlalu over confident tetep rendah hati, tetep harus punya strategi jitu, kalo salah langkah meski kamu peringkat 1-5 besar paralel bisa aja nggak lolos snm. Kuncinya belajar, doa, minta restu ke orangtua itu paling utama. Restu guru juga pengaruh, jadi jangan nakal sama guru hehe. Doa temen juga penting. Apalagi doa dengan Tuhan, jangan sampai putus!!!😊 good luck for u dek buat SNMPTN 2018 nanti, semoga lulus di PTN dan jurusan yang diinginkan. Aamiin.

7. Irgi – SMAN 1 Purwokerto – Kedokteran UNSRI

Banyak-banyaklah cari informasi tentang jurusan yang mau kalian tuju ke kakak kelas biar dapet pencerhan atau solusi. Dulu bimbel gue udah yakin gue ga bakalan ketrima snmptn, tapi nyatanya takdir membuktikan alhamdulillah gue ktrima.gue saranin buat adek2 gemes wkakak jangan takut merantau. Kalo lu punya saingan yang lu udah tau dia daftar di jurusan dan ptn yang sama kaya lu mending lu minggir aja. Masih banyak kampus lain yang siap nampung lu. Lebih baik jangan idealis karna ptn yang lu pilih itu deket sama tempat tinggal lu..coba cari pengalaman yang baru selagi lu masih muda karna itu berharga banget. Emang gue awalnya takut merantau karna emang sama skali ga ada kenalan atau kaka kls tapi gue pede aja kalo gua ga mengadu nasib gue mungkin ga bakalan bisa meraih cita-cita yang dari dulu gue pengin. Mimin share cerita aku dong kali aja berguna buat yang lain. Thank you min

8. Mea – SMAN 1 Lubuk Pakam – Hukum UGM

Buat mata pelajaran yang paling penting apalagi yang berhubungan dengan jurusan yang kamu pilih usahakan nilainya naik meskipun tidak signifikan,perbanyak jumlah nilai yang naik daripada yang turun agar kesannya menutup jumlah penurunan nilai tersebut.Kemudian lebih mendahulukam sertifikat yang menurut kamu sangat bergengsi tapi bila tidak ada boleh kok pakai sertifikat juara sekolah dll. Hasil nilai UN itu kayak keberuntungan aja,teman saya ada yang dapat nilai 30 bisa masuk unibraw.Tapi jangan jadi sepele juga sih,terkadang universitas mau untuk mempertimbangkan nilai UN kita.Jadi belajar lah serajin mungkin banyak membahas soal agar terbiasa,ga ada yang perlu ditakuti kok kalau kita berserah diri dan sudah belajar semampu kita. Salam saya

9. Jodie – SMAN 34 Jakarta – Ilmu Administrasi UI

  1. Cari saingan, perjuangkan kl nilai lo di atas dia, dan lebih baik mundur kl nilai di bawah dia (tp tergantung tahun sebelumnya sih alumni yg diterima berapa)
  2. Kalo mau nekat misalnya thn sebelumnya cuma 1 org dan lo urutan kedua, banyakin doa. percaya keajaiban itu ada (gue merasakan itu, jd posisi ke 2 dan tahun sblmnya cuma 1. ternyata dapet alhamdulillah)
  3. Lebih baik jangan ambil jurusan krn gaada saingan nya aja pdhl ga suka sm jurusan itu, katanya sih bakal menyiksa di kuliah nanti
  4. Masukin piagam lebih baik kayaknya
  5. Konsultasi sama guru bk

==========================================

Demikian saran dan tips dari alumni yang bisa lo ambil poin-poinnya. Nah sebenernya masih ada banyak saran dan tips lain dari anak-anak lain, tapi menurut gue saran di atas udah cukup mewakili yang lainnya. Buat yang mau baca tips tahun-tahun lalu, bisa buka link berikut:

Apabila ada pertanyaan seputar SNMPTN, silakan mengajukan di kolom komentar. Thanks 🙂

Ari Candra Arista

Ari adalah alumni Sekolah Tinggi Akuntansi Negara Tahun 2011 spesialisasi Akuntansi Pemerintahan.

Facebook: fb.com/acandraarista | Twitter: @aricandra | ask fm: @ari_candra